Wednesday, 14 March 2012

Pacarku seorang Homoseksual


#nikita willy 20 tahun lagi
Apa yang akan kamu lakukan ketika pacarmu, bahkan yang berencana menikah denganmu ternyata pernah menjadi homoseksual? Saya jadi miris. Kok bisa ya? 

Ini adalah kisah sepenggal kawan saya yang saya kira pantas buat saya bagi. Sekarang ini, dia sudah menjalani hubungan dengan kekasihnya selama hamper 2 tahun. Dan, tentu saja mereka berencana menikah. Saya berkawan dekat dengan wanitanya, dan saya pun mulai dekat dengan laki-lakinya. Jujur saja, saya menulis bukan untuk mengumbar kisah mereka namun saya ingin mengambil hikmah yang saya tulis dan saya dapatkan ini. 


Setiap orang pernah melakukan khilaf dan dosa. Tentu bukan ranah kita untuk mengungkap mereka masuk neraka atau surga. Iya, kan?
Kawan saya tentu tidak pernah tahu bahwa pacarnya pernah mengalami hal buruk sebagai seorang homoseksual. Apa yang kamu pikirkan jika kamu jadi kawan saya? Meninggalkannya? Atau membatalkan pertunangan dengannya? 

Berawal ketika kawan saya dan pacarnya jalan-jalan ke Bip dan bertemu seorang laki-laki macho, berkulit bersih, Korean style banget lah. Gak beda jauh dari Rain Bi (katanya). Dia menyapa Rusdi (sebut saja nama pacar kawan saya itu). Dan mereka pun ngobrol sebentar. Sebagai orang yang tidak berkepentingan, teman saya memilih masuk ke toko perhiasan setelah memperkenalkan diri. Ya, sekadar melihat-lihat. Namanya juga cewek, gak jauh dari perhiasan dan giwang. Hahaha
masa aku kalah seksi *thinking*

Seminggu setelah pertemuan dengan “Rain Bi”, Rusdi menjadi agak pemurung dan agak galau. Teman saya sudah khawatir ada cewek lain dalam hubungannya. Tapi salah, Rusdi dengan segala kepasrahannya mengaku bahwa laki-laki yang dia lihat seperti Rain Bi itu adalah mantan pasangan homo seksualnya. Bisa dibayangkan bagaimana sakitnya hati teman saya. Saya aja sampai Syock. Berasa kepengen pingsan di pelukan Matthew Bellamy dan dininabobokan sama Dominic Howard. 

Oh Tuhan, buat saya, cobaan hubungan ini agak berat. Saya mengelus dada sendiri ketimbang teman saya yang menunduk nangis di hadapan saya. Entah saya harus bagaimana. Mengelus pundaknya saya agak canggung, memeluknya agar dia tenang juga saya tidak biasa lakukan. Akhirnya saya dengar curhatan dia dan ikut terharu dengan tangisnya.

Mau diapakan lagi? Sudah bisa ketebak bagaimana marahnya teman saya. Rusdi pun tidak melakukan apa-apa. Mungkin dia pasrah. Ah, saya jadi pengen meluk cowok nyah. Lha??? #gamparguedong!

Cukup lama teman saya bersedih dengan kejadian ini. Ya, siapa yang akan menyangka bahwa pasangan yang akan menjadi suaminya adalah seorang yang pernah melakukan homoseksual. Saya jadi penasaran, Rusdi jadi cowoknya apa ceweknya? Hahaha

Beberapa bulan berlalu, saya bertemu Rusdi.
Rusdi: Ranti bilang sesuatu ya ke elo?
Saya: umm… apa?
Rusdi: bilang aja si, gue gak apa-apa.
Saya: ya banyak yang dia bilang ke gue. Soal apa?
Rusdi: gue gay
Saya: umm itu. Gimana ya.
Rusdi: jawab aja. Gue gak apa-apa
Iya sih lo yang enggak apa-apa. Tapi bagaimana dengankuuuuuu #lebay ala nikita willy
Saya: iya sih dikit
Rusdi: banyak juga enggak apa-apa. Gue boleh curhat enggak?
Saya: lha? Boleh aje, lebih dari curhat juga gak apa-apa. Heu #nyengir enggak penting.
Rusdi: dulu gue jadi gay, biar bisa jajanin adik-adik gue.
Saya bengong.
Rusdi: gue dibayar 50.000 buat sekalinya oral. Dan sumpah, disini gue gak jadi perempuan.
Saya masih melongo. Menunggu Rusdi melanjutkan curhatannya.
Rusdi: gue gak yakin Ranti mau nerima gue lagi apa enggak. Yang jelas, gue bener-bener sayang sama dia. Gue tulus cinta sama dia. Dan jujur, gue mau nikahin dia.
Saya terharu, so sweet juga laki-laki ini. 
Saya: hmmm kenapa bilang ke gue?
Rusdi: gue butuh tempat curhat. Gak apa-apa kan?
Saya ngangguk aja. Duh, jadi pengen meluk nih cowok. 
Rusdi: gue mutusin jadi gay bukan karena emang gue mau. Tapi biar gue dapet duit buat ngasih angpau ke adik-adik gue buat lebaran. Gue tau duitnya haram. Gue ngelakuinnya pas malam takbiran.
APPPAAAAAA?????? #musik shitnetron. Saya tidak bisa menelan ludah sendiri. Segitu mirisnya.
Saya: elo, nusuk? #agak hati-hati juga pas nanya ini. Tapi gimana, kadung pengen tau juga. Hehe
Rusdi: iya, dan gue enggak mau jadi ceweknya. Gue cuma dioral, abis itu nusuk, kalo udah selesai, gue dibayar.
Siapa yang terpikat denganku, mainkaaaannn
Nyesak juga dengarnya. Tapi itulah percakapan saya dengan Rusdi. FYI, saya nulis postingan ini juga atas ijin dari mereka. Hehehe. Kalau enggak, manalah saya pantas menulis seperti ini.
Berat juga buat Ranti untuk menerima. Lambat laun, dia mulai ikhlas dengan masa lalu pacarnya. Enggak instan juga, sih. Butuh beberapa waktu buat menerima bahwa dia pernah melakukan kesalahan yang diluar dugaan. Ya, buat apa kita membahas masa lalu jika kita akan merajut masa depan. Sekarang, saya malah jadi salut dengan pasangan ini. Begitu terbukanya mereka berdua. Saling melengkapi dan saling memperbaiki masa lalu mereka. Aaaah, saya jadi ngiri. Akhirnya usaha mereka untuk menuju pelaminan akan segera dilaksanakan. Mirip agak seperti shitnetron ya? Mau apalagi, kehidupan sekarang malah jadi terkesan kesinetron-sinetronan ketimbang shitnetron yang mirip dunia nyata. Hehe

Love is never die. Cinta sejati adalah bagaimana kita mempersatukan, menguatkan, dan menjaga kokoh rasa sayang itu. Sekian, postingan berbau cinta kali ini. Have a nice day!






sumber foto: google

26 comments:

  1. Alhamdulillah, happy ending. :)

    Tapi yang masih aku bingung, bagaimana seorang cowok kok bisa suka cowok ya?

    ReplyDelete
  2. untung happy ending yah. btw, serem banget masa gara2 duit segitu mau maen tusuk2an :))

    ReplyDelete
  3. Untung ceweknya mau nerima dan gak mikirin masa lalunya si cowok. Alhamdulillah sih haha:)
    Tapi aku masih gangerti apa itu tusuk - tusukkan-_-

    ReplyDelete
  4. salut buat ceweknya, semoga keikhlasannya menerima berbuah manis

    ReplyDelete
  5. berbesar hati banget cewe nya..

    bener ada sebagian orang yg g mau ungkit ungkit masa lalu karena apa?? kita fa pernah tau sedalam apa ia pernah terluka..#so tau..

    bener lagi ada pelajaran yg bsa kita ambil dari cerita ini.

    ReplyDelete
  6. Oouuuhh mantap postingannya uptodate menurut gue, keren

    ReplyDelete
  7. kl mia mgkn lbh susah nerima dia udah 'bekas' drpada mantan homo nya. tp ini double punch bgt, upper cut gmn. udah mantan homo,udah di pake lagi. hadeeuuhhhh... tabah bgt yg jadi cwe nya

    ReplyDelete
  8. oalaah segitunya! ngambil pesen dari artikel ini, keterbukaan dan memaafkan.

    *ngacungin jempol buat mbak Syifa*

    ReplyDelete
  9. awalnya ane malah binun,tusuk2an apaan hehe
    tp salut jg bwt ceweknya,,,gtu jg ama cwo'a...ga ush dipikirlah itu masa lalu...yg lalu ya udeh,,skrg ya skrg...moga mreka bahagia :)

    ReplyDelete
  10. Wew ngeri dengernya
    jadi geli sendiri baca yg beginian :D

    ReplyDelete
  11. Ditusuk ato nusuk, kalo sama-sama batangan, keknya gak enak banget. krn uang? keknya malah tambah sakit tuh!

    jangan sampe terjadi padaku dan keturunanku deh!

    ReplyDelete
  12. masa lalu yang kelam
    tapi
    happy ending :-D

    ReplyDelete
  13. wooowww....serem juga nih masa lalunya. semoga kedepannya bener-bener sembuh gak begituan lg walaupun gara-gara kepepet uang....#salam kenal ya# IJIN FOLLOW YA

    ReplyDelete
  14. mantap!!! inspiratif bgt. jgn terpaku dgn masa lalu. di setiap kesalahan ada alasan dan hikmahnya. membuat kita belajar akan kehidupan. jempol deh buat bu syifa

    ReplyDelete
  15. sayang banget tuh demi sesuatu yang bernilai sedikit dia berbuat dosa besar

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe Mas Rio, urusan dosa hubungannya dengan Tuhan aja. :D

      Delete
  16. wkwkwkkwkwkkk. . . . . kok HOMO ya . .. . . . aduuuuhhh gambarnya. . .

    ReplyDelete
  17. wah.. hepi ending :))
    semoga long lasting..
    maho sekarang emang dimana2,jadi bingung ntar milih calon suami.. -___-'

    ReplyDelete
  18. hmmm...yakinkah ini akan hepi ending??
    aku sie ragu,,tpi semoga sajah..karena hal ini tetap akan menghantui kehidupan masing-masing...
    saya punya pengalaman teman yg seperti itu juga soalnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga saja Dian, tidak tahu apa yang akan terjadi nanti, tapi, kalo masing-masing sudah mau menerima kekurangan dan kelebihan masing-masing serta memasrahkan semua pada Tuhan, insya Allah masalah ini tidak akan jadi penghalang lagi. cukup mereka, dan Tuhan saja yang tau :D

      Delete
  19. keren keren keren denger2 temenmu itu sudah merit mi(syifa)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, semoga pernikahannya langgeng ya, ;)

      Delete
  20. terimakasih sekali gan telah berbagi informasi yang sangat menarik dan sangat bermanfaat bagi banyak orang, di tunggu infomasi slanjutnya
    sukses terus

    ReplyDelete
  21. saya suka sekali dengan blog ini
    sukses selalu gan

    ReplyDelete

untuk kalian yang tidak memiliki blog, atau Google account, bisa mengomentari lewat NAME/URL
NAME bisa diisi dengan namamu, dan URL bisa diisi www.facebook.com