Wednesday, 5 December 2012

Tulisan Dokumentasi Blogger Amatir untuk Garut


salah satu bentuk protes
Selasa, 4 Desember 2012 menjadi hari demo besar-besaran di Garut. Berbagai LSM, mahasiswa, pelajar, buruh, dan ormas islam turun ke jalan untuk menuntut bupati Aceng Fikri mundur dari jabatannya. Berbagai media santer memberitakan hal ini namun bupati yang dituju tidak ada di tempat. Kemudian, massa mendesak DPRD untuk melakukan rapat paripurna dan memecat Aceng Fikri sebagai bupati. Hmmm saya pikir media sudah lebih tajam membahas hal ini sampai ke pelosok dimana Aceng Fikri melakukan konferensi pers di Bandung.

Saya bukan wartawan dan tidak bekerja dalam media manapun. Kemarin, saya ikut orang berdemo di kampung halaman saya untuk melihat lebih dekat apa yang terjadi dalam peristiwa bersejarah ini. Kenapa saya bilang bersejarah? Karena hari ini pertama kalinya saya ikut demo dengan kesadaran sendiri dan keinginan yang tidak bisa diganggu siapapun. Plus, kita semua tahu bahwa hari ini bupati akan diminta turun dari jabatannya setelah lebih dari sepekan jadi berita publik. 

Saya tidak perlu menjabarkan keinginan para pendemo yang notabene kebanyakan dari mahasiswa, LSM, dan organisasi islam. Mengapa? Karena sudah jelas, tujuan diadakannya demo ini untuk menggulingkan Bupati yang telah berlaku semena-mena terhadap pernikahannya yang belum genap seminggu. Selain itu, pendemo juga beralasan bahwa selama menjadi Bupati Aceng Fikri ini tidak menjalankan tugasnya dengan baik dan cenderung mangkir. Jabatannya “dilelang” dengan harga milyaran rupiah, mobil dinas yang dipakainya ternyata pernah dipakai seorang perempuan yang kebetulan terkena kecelakaan di tol CIPULARANG yang akhirnya diketahui bahwa dia istri muda sang bupati juga. 

Rute demo ini sebetulnya ad di 4 titik. Kantor DPRD, kantor Pemerintahan, Pendopo, dan rumah dinas bupati yang berada di kompleks alun-alun garut. Awalnya saya hanya akan menunggu pendemo di alun-alun garut. Namun saya pikir saya tidak akan mendapatkan hasil sesuai keinginan saya jika hanya menunggu. Akhirnya saya hijrah ke kantor pemerintahan dan menunggu pendemo di sana karena ternyata saya datang cukup pagi. Hehehe niat ya? Yah, demi kepuasan batin juga sih. Mencari objek yang bisa saya kaji kemudian saya tulis. Makanya, saya cuma lari sana sini dan berebut dokumentasi sama wartawan. Argh terlalu banyak cingcong saya. Cus liat dokumentasi amatiran saya :3

Massa dari LSM membakar ban bekas yang berarti memanasnya proses demo yang tadinya berjalan kalem. Adeuh, meskipun saya 2 meter jauhnya dari api, teutup aje panas. Karena bakar ban bekas ini, massa mahasiswa dan pelajar ormas islam memilih menjauhi api karena khawatir teman-teman mereka kena percikan api. Soalnya, mereka bilang ini bukan demo cara mereka yang ada aksi bakar-bakarnya. Oalaaaaaah panas panas panasss..... #nyari tukang minuman susu jupe


Ini sukses bikin perhatian nih, massa ngejadiin kancut-kancut yang kesebar jadi bendera dengan muka Aceng Fikri di atasnya. Gak keliatan sih ya, tapi saya gak berhenti ngakak liat bendera unik ini.sambil terus diacungkan, massa bilang "Aceng Bupati Cangcut, sukanya isi cangcut" busyet -_-





Hadeuh, kasian reporter Metrotv ini. Udah desak-desakan, dikelilingi kancut plus "ditarok" di atas kepalanya. Saya sih enggak sadar waktu dokumentasiin foto yang kancut item itu dilebarin. Risiko kerjaan ye mbak ;D

Mengapa kancut? lihat seorang perempuan disamping yang narok kancut kan? dia bukan lagi jemur kancut kok, sebagai bentuk protesnya dia atas tindakan Bupati Aceng Fikri atas kasusnya dengan FO. "gimana rasanya kalo kejadian itu menimpa anak saya? saya sakit hati sama kelakuannya dia. Saya marah!" nah lo! bentuk kekecewaan yang dia lakukan ya begitu. Dia turun dari mobilnya, buka kresek, ujug-ujug naro kancut dimana-mana. Sontak saja segera menyita perhatian wartawan dan pendemo lainnya. 

Ini yang saya demen, alih-alih dibawa-bawa, si bapak ini nekat nyangkutin tuh kancut (jangan-jangan bekas pake) di palanya dia. Ya Tuhaaaaaaan, ada-ada aja. saya diem-diem motoin. Abisnya unik juga. kepikiran aja gitu ya hahaha.





Bakar ban, injek-injek foto pejabat yang dianggap mangkir, mungkin menjadi kebiasaan dalam setiap demo yang berlangsung. Nih saya mau bagiin dikit foto yang menarik perhatian saya. Banyak sih, tapi saya ambil yang kira-kira mewakili aja.;)


*Kalau enggak turun jabatan musti ditelanjangin* o.O

 
 

kancut yang gak kepake bendera dibakar sama foto bupati
 
Idem! Tetangga saya yang namanya aceng jadi bahan "olok-olok"


Ini ibu-ibu dari Paguyuban Perempuan Garut. Katanya jaga-jaga kalau nanti jatuh korban. hebaaaaaaaaaaaattttt!
Nah, itu dia sedikit dokumentasi dan update tulisan dari blogger amatir kayak saya ini. Hari ini, Panwas DPRD kota Garut sudah melakukan pemanggilan atas bupati yang katanya ganteng itu. Tapi, teuteup ye, dia mah maen petak umpet aja sukanya. Tapi lagi, ada yang aneh deh, ujug-ujug tadi sore si Aceng nemuin mantan istrinya Fani di pesantren Limbangan. Wah, kalah cepat saya sama wartawan #jedotin pala ke dada jupe
Kalau saya tahu kepengen dah susul mereka ke pesantren dan nguping apa aja yang mereka gosipin (jiah, dasar naluri infotaimen >.<). Habisnya wartawan pada gak ada yang tau isi obrolan mereka yang pake bahasa sunda. Hadeuh, coba saya yang ada disitu. langsung melebarkan sayap kuping dah. biar jadi orang pertama yang tau perkembangan kabupaten tercinta ini. Setelah pertemuan selama 45 menit, menurut detik.com, Fani dan Aceng sepakat untuk islah dan melakukan perdamaian, plus, sepakat menyelesaikan masalah ini. hummm......

Semua foto yang diambil dokumentasi pribadi saya, jadi, kalau ada yang ngerasa saya ambil, maap maap aje ye, semoga bermanfaat! Doakan juga, nantinya Garut akan menjadi kabupaten yang jauh lebih baik lagi dan memberikan prestasi yang membanggakan buat negeri tercinta Indonesia ini. Amin... 

ini tetangga ane ngapain ikutan orasi? #melipir
Terima kasih kepada Allah Swt. atas teguran ini. Cobaan yang menimpa daerah kami tercinta. @.@ 

21 comments:

  1. Gile emang pak aceng kasusnya melebihi selebritis >.<
    Jadi pengen ikutan demo haha "selamatkan cangcut!" Wkwkwkw
    Ngomongya bapak teh ga mikir asal jeplak,, menyedihkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, namanya opini masyarakat ya deph, saya jadinya senyum miris juga. enggak ikut menghujat juga ah, yang penting mah bahan buat tulisan bisa tercapai. heuheu

      Delete
  2. SAya yang cowok waktu baca SMS dari Aceng aja pingin nangis, bisa2nya orang sekejam itu sama istri..
    Pembenarannya pake bawa2 agama lagi.. :(
    wajar aja masyarakat banyak yang kesel, pemimpin kan harusnya jadi tauladan, bukan jual beli cangcut..

    -----------
    gulaliworld.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah sekarang dia pan udah ada itikad baik buat jalan damai, semoga aja memang akan membawa jalan baik buat merea. cuma, kalo jadi bupati ato enggak lagi itukan hasil rapat DPRD ya, lihat kinerja kerjany dia juga ;)

      Delete
  3. Waduh ikut demo teh? Haha orang garut emang? Saya orang Limbangan yeuh~

    vote aktual deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kamu orang limbangan? caket atuh ka fani? hehehhe
      iya saya di garut. dket ke pusat kota pemerintahan ;)
      ikut demo tapi gak ikut tereak2. cuma belagak kayak wartawan amatir ajah. heu

      Delete
  4. dr sekian laporannya, plg demen liat ibu2 paguyubannya... macaaaaaannnn hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha makanya deket2 mreka aja mi, sapa tau ada yang macem2 langsung gibas kan :P

      Delete
  5. demoo nii.. hehhe salam kenal dari http://jombloangkut.blogspot.com/

    ReplyDelete
  6. Baiklah pemirsaaa, itulah cuplikan dokumentasi dari Tante Sipa. Apakah si Bupati Ngaceng itu akan turun dari jabatannya? Kalau tidak, mari kita sayat dengan benda-benda tajam, seperti.... SILEEEEETTTT! *ala Feni Rose*

    Coba ada aku tan! Aku pasti bakalan semangat naro kancut bekasku disana. Muahahahaha :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiah etamah gak usah ditanya lagi. udah pasti temennya si ibu2 itu tadi. bikin heboh banget lah pin :D

      Delete
  7. waduh, parah banget ya kak, tapi keren liputannya!
    untung ga ada yg minta sumbangan kancut bekas -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, kalo ada yang minta sumbanan, saya yang pertama lepas kancut saya buat disumbangin. ahhaahaha

      Delete
  8. nungguin foto Cangcut-nya Syifa di pajang didepan kantor Walikota. Pasti jadi seru, membahana, dahsyat, mencabik-cabik deh suasananya... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngooooooooookkk ogah ah, sayang nanti si kakang ngacak-ngacak kantor bupati lagi, aku ngangkang saja banyak yang terpikat kang. ehh?

      Delete
  9. wah ternyata ada gambar dan cerita yang aku gak dapat di tv ada disini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah kalo melengkapi berita di tv. heuheu

      Delete
  10. terimakasih sekali gan telah berbagi informasi yang sangat menarik dan sangat bermanfaat bagi banyak orang, di tunggu infomasi slanjutnya
    sukses terus

    ReplyDelete
  11. terimakasih atas infonya gan
    di tunggu informasi selanjutnya
    sukses terus

    ReplyDelete

untuk kalian yang tidak memiliki blog, atau Google account, bisa mengomentari lewat NAME/URL
NAME bisa diisi dengan namamu, dan URL bisa diisi www.facebook.com